Pekalongan Malam Hari: FILOSOFI KOPI

“fik alun-alun ada ngopi asik ga?”
“mau ngopi?”
“mauuu”
“oke nanti gua ke hotel”

perbincangan simpel di line sama anak rantau pariwisata di kota kecil nan cantik yang nyimpen cerita hidup nyokap gua waktu kecil. Beberapa kali ke pekalongan selalu menganggap kalo pekalongan tidur setelah jam 9 (lol), yah karena di alun-alun pusat pedagangnya udah mulai pada tutup tenda jam 8an.

Nah akhir taun ini gua dan keluarga memutuskan buat taun baruan di jogja, dan pulangnya biar ga terlalu capek road trip kita nginep dulu semalem di pekalongan sekalian melipir ke butik Dian Pelangi :p. Karna ga ada agenda bareng keluarga setelah salat isya, alhasil terjadilah perbincangan di atas dan ficki berhasil sampai hotel dengan selamat.

 

CAFÉ or COFFEE SHOP DI PEKALONGAN ?

Café pertama yang kita kunjungi itu COFFEE AND BEYOND dengan konsep kekinian yang sangat teramat mudah ditemukan dijakarta, and that’s not kind of place I want to visit when im outside of hiruk piruk kota Jakarta dan… bsd hehe. Jadii… skip. But still I gonna share about that café later.

Lalu minggat ke tempat kedua yaitu.. KOPI JONG.

Awal parkir langsung keliatan coffee grinder machine dan otomatis happy dong, tapi yah pas masuk sangat disayangkan tempatnya ga nyaman. Lebih mirip restoran keluarga seadanya disbanding tempat ngupi. Sempet liat menunya dan mau pesen kopi pekalongan yang sayangnya kosong, then mas yang ngelayaninpun bingung ketika gua nanya-nanya. Jadi kita memutuskan untuk pergi dengan kalimat ficki

“ah gua tau tempat. Baru inget”

langsung lah kita meluncur ke daerah yang cukup sepi, mungkin kalo bukan sama ficki gua udah nethink bakal di culik hahaha..

sedetik setelah parkir motor yang gua ucapkan adalah

“Nah! Ni dia yang gua suka”

dan tetap dengan ala ficki menjawab

“I know what you like”

Jujur gua baru nyari tau nama tempatnya apa setelah mau pergi aka setelah 2jam lebih nongkrong disana saking gua seneng sama suasananya yang bikin gua bener-bener ngerasa kalo gua lagi “jalan-jalan”, dan tempat ini ngingetin gua waktu ngopi malem di belitong. Karna vibenya disana seakan-akan bilang..

“ini kopi kita, ini tempat kita, dan kita bangga”

nama tempatnya cukup familiar, yaitu…

 

FILOSOFI KOPI

berlokasi persis dipinggir jalan yang tidak terlalu besar jadi lebih nyaman, mereka sepertinya menggunakan 2 ruko yang ada pemisah. Di sisi kanan terdapat barista bar beserta kasir yang juga mereka sediakan sekitar 3 kursi, jadi bisa ngopi sambal ngobrol sama baristanya:p. lalu juga ada 2 meja kecil untuk 2 orang, 2 meja sedang untuk 4-6 orang 1 didalam dan 1 agak keluar. Diluar ini juga ada meja kecil untuk 2 orang yang jadi pilihanku untuk ngopi malam itu. Karna posisinya yang emang udah malem dan di luar, baristanya dengan penuh perhatian nanya

“mau di dalem aja ga mba ? masih ada kok”

yah mungkin tampang gua tampang gampang masuk angina kali ya (lol). Nah didalem ini ada beberapa meja untuk 3 orang, tapi gua lebih pilih yang diluar karna lebih enak bisa ngeliat barista bar dan jalanan.

Harga yang ditawarkan pun relative murah dari 5k-30k (kalau ga keliru ya karnga ga sempet moto menu haha), pilihan kopi dan metodenya pun cukup lengkap.

photo sources : google

Kalau ke coffeeshop terutama tempat yang punya berbagai pilihan biji kopi, aku lebih suka nyicip pilihan dari baristanya. Alias pas ditanya mau pesen apa aku suka jawab

“surprise me”

dan terjadilah percakapan singkat kopi atau non kopi ? suka manis atau engga ? asam atau pahit ? dingin atau panas ? susu atau engga ?. and I love that kind of conversation hahaha.

Setelah nunggu sambil ngobrol tentang kehidupan kita yang terpisah selama 6 bulan ini sama ficki (karna magang HAHA), datenglah kopi hitam dengan aroma yang nyamih. Langsung lah aku sruput daaann niqmadddd hahahaa.

Jadi ternyata aku dibikinin V60 dari Arabica Kayumas, ijen jawa timur, yang rasanya cukup balance antara asam dan pahitnya, buat aku itu enak banget. Aku jarang suka surprice coffee yang pake v60 karna biasanya rasanya cenderung asem tapi ini enak! Makin jatuh cinta aqutu.

Ficki sendiri pesen Vietnam drip pake flores bajawa, yang total pengeluaranku malam itu dalah 53ribu untuk 2 kopi dan 1 air mineral.

Mas-mas disini juga super ramah dan menyenangkan! Tapi karna emang kesana niatnya mau ngobrol sama ficki jadi ga sempet tuh foto-foto atau ngobrol sama mas-masnya hehe. But I definitely will visit this place again.

FILOSOFI KOPI PEKALONGAN
@FILKOP_BREWERS
0813-2988-3979
Jam buka : 14.00 – 02.00 WIB
Kraton Lor, North Pekalongan, Pekalongan City, Central Java 51145
Google : filkop coffee , pekalongan

 

CHEERS!

SALSASABILA

You may also like

4 Komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *